Nafasku Hanya Untuk Dia -bab 24-



bab 24


Ainul terjaga dari tidur apabila dia terdengar suara amukan seseorang.

"You jangan berani dekat dengan dia," Mirza menyinga dan Ainul cuba menumpukan perhatian pada drama sebabak di sebalik pintu biliknya di mana dia dapat melihat dua orang lelaki besar sedang berdiri di situ. Salah seorangnya ialah Mirza dan seorang lagi.... Ainul mengecilkan matanya sedikit, cuba melihat dengan lebih jelas. Figura lelaki itu sama seperti ayahnya.

"Dia kan anak perempuan aku. Suka hati akulah nak jumpa dia bila-bila masa yang aku suka!" lelaki tua itu memarahi Mirza. Ya, memang benar itu ayahnya. Tiada lelaki lain yang berani menjerkah Mirza sebegitu rupa melainkan ayahnya sahaja.

"Kiranya senanglah untuk you musnahkan kehidupan yang dia ada pula sekarang ni?" tanya Mirza, hampir menggeletar dalam kemarahan. "Aku tak nak you sakitkan hati dia sekali lagi. Dan you boleh lupakan saja untuk dapatkan cucu lelaki yang kau harapkan sangat tu."

"Kalau macam tu kau teruskan je lah perkahwinan ni, atau lepaskan ladang kesayangan kau tu," ayah Ainul menyeringai.

"Ladang tu tak membawa makna apa-apa pada aku pun. You ambil je lah. Aku tak nak you masuk campur dalam urusan perniagaan dan perkahwinan aku. You tak dibenarkan untuk berjumpa dengan Ainul dan anak kami."

"Mirza..." Ainul duduk perlahan-lahan. "It's okay. Saya nak bercakap dengan dia."

"Ainul..." Mirza melangkah mendekati isterinya. "Jangan."

"Tak apa," Ainul tersenyum, bibirnya bergetar. "Saya takkan biarkan diri saya disakiti lagi. Saya nak bincang sesuatu dengan ayah saya."

"Hummingbird..."

"Mirza." nadanya tegas dan Mirza mengeluh, sebelum bergerak ke tepi untuk memberi laluan pada ayah mertuanya.

"Ayah," dia mengangguk dengan berhati-hati ketika dia melihat tangan lelaki tua itu, lelaki yang pernah dia impikan untuk membelai dan memberi sepenuh perhatian pada dirinya.

"Ainul, kau nampak teruk sangat," ayahnya memerhati dengan suara dingin yang biasa digunakan padanya. Ainul kembali menjadi seorang anak perempuan kecil yang tidak pernah memahami kenapa ayahnya tidak pernah memeluknya dan menghabiskan masa bersama dengannya sama seperti sebelum ini.

"Ayah dah tengok anak saya ke?" tanya Ainul.

"Belum lagi..." Dia kelihatan seolah-olah tidak menentu. Melihat kekuatan baru di dalam diri anaknya membuatkan dia terasa lain.

"It's funny... What having a baby does to you, you would go out of your way to protect that new life from anybody who would threaten its happiness. Saya tak benarkan ayah menyakiti anak saya sama macam ayah menyakiti hati saya. Saya tak nak ayah ada dalam kehidupan dia... tidak selagi ayah tak bersedia untuk menyayangi dia sepenuh hati ayah."

Tepat pada masanya apabila tiba-tiba seorang jururawat muncul dari pintu bilik sambil mengendong anak kecil itu masuk ke dalam bilik. Ainul terdiam buat seketika, jururawat itu terhenti langkahnya. Dia dapat merasakan ketegangan di dalam bilik tersebut tetapi akhirnya dia tersenyum manis dan membawa bayi itu kepada Ainul.

"I think that it's past time this little one meets her mother properly," Seluruh wajah Ainul bercahaya dan hatinya dipenuhi dengan bunga-bunga cinta ketika jururawat itu meletakkan bayi comel itu ke dalam dakapannya. Ainul mula memerhatikan anaknya... mengira bilangan jari-jemarinya, membelai rambut hitam dan kulit kemerah-merahan itu. Dia tersengih apabila anaknya membuka mulut kecilnya itu dan mula meraung kemarahan.

"Hai sayang," bisik Ainul. "Sayang adalah anugerah yang paling berharga bagi ibu." Jururawat muda itu sempat mengajarnya cara untuk menyusukan anak secara betul, tidak mengendahkan Ainul yang sudah kemerahan wajahnya ketika dia mula bercerita tentang perkara itu dengan lebih mendalam.

Ayah mertuanya beralih sedikit ke tepi sementara Mirza melabuhkan punggung di sisi isterinya, kegembiraan dan kebanggan terbias di wajahnya tatkala itu.

Ainul tidak pernah melihat suaminya sebegini rupa... Mirza menghantar renungan tajam bertanda amaran supaya ayah mertuanya pergi dari situ, sebelum memandang semula ke arah isterinya.

Dalam masa yang sama, Ainul merasa tidak selesa untuk menyusukan anaknya di hadapan suami dan ayahnya. Dia cuba mencapai tuala di meja katil tetapi Mirza terlebih dahulu mendapatkannya dan meletakkan tuala tersebut di atas bahu Ainul untuk menutup dada isterinya dan kepala anaknya. Mirza menyembunyikan anaknya dari pandangan lelaki tua itu. Tetapi dia mengangkat sedikit tuala itu di sebelahnya supaya dia dapat memerhatikan anaknya dan tidak mengendahkan renungan tajam dari isterinya.

"She's got a pretty healthy appetite, doesn't she?" ujar Mirza, kagum. "Sakit tak?" Ainul menggelengkan kepalanya sedikit sebagai balasan dan menjeling pada ayahnya yang kelihatan tidak selesa dengan keadaan itu tetapi dia berbuat tidak tahu sahaja.

 "Amran, we'll discuss the details of the broken contract at a later date. You ambil je lah ladang tu dan you simpan je lah duit yang aku dah bagi dulu tapi anak perempuan you sekarang dah jadi milik aku, samalah dengan anak kami ni. Samanlah aku kalau you nak memandangkan aku dah mencabuli perjanjian kita berdua. I don't give a damn."

"I don't want that useless piece of land back, we could renegotiate the terms..." tawar Amran dalam keadaan terdesak dan Ainul tiba-tiba hilang kesabaran melihat karenah kedua-dua lelaki itu.

"Stop talking about me like I'm an expensive piece of meat," marah Ainul. "Take your sordid business elsewhere. I want it nowhere near my baby. Ayah, I've given you my conditions."

"Kau makin berani sekarang ya?" kata ayahnya, sinis.

"Saya lebih berani dari yang ayah sangkakan," Ainul tersenyum senang. "Years of constant rejection from the people you love can leave you with pretty tough skin. Ayah tak boleh lukakan hati saya lagi. Saya tak perlukan versi cinta ayah. Saya pun dah tak nak ayah ada dalam hidup kami lagi lepas ni."

"Yes, so brave now that you have your loving husband's support," kata-kata ayahnya itu bersulamkan kepahitan. "Tapi kau kena ingat, dia cuma sayangkan anak kau je, Ainul, dia tak mungkin sayangkan kau. Dia dah ada Nelly D'Angelo dan kau tunggu je lah masanya sebelum dia cari jalan supaya dapat jauh dari kau...."

Ainul mengelipkan mata, perasaan takut tiba-tiba menguasai diri. Sungguh dia tidak pernah mengambil kira akan perkara itu. Dia tidak menghalang dirinya dari memandang Mirza. Berubah sudah riak wajah suaminya dan tubuh itu juga menggeletar, seolah-olah menunggu masa untuk membunuh ayahnya.

"Saya rasa dah sampai masanya ayah pergi dari sini," bisik Ainul, pilu dan ayahnya merengus sekali lagi sebelum beredar dari situ.

"Kau jangan sesekali percaya cakap ayah kau tu, Ainul," bisik Mirza, memandang tepat ke arah isterinya. "Don't you bloody dare!"

"Saya tahu awak sayangkan dia, Mirza...." Ainul berbisik. Tidak pasti sama ada dia memaksudkan bayi itu ataupun Nelly dan daripada wajah suaminya, dia tahu bahawa suaminya juga tidak memahami kata-katanya tadi. "Awak nak ambil dia dari saya ke?"

"No!" Mirza terjerit dan bayi itu terkejut. Ainul memujuknya sambil mengusap perlahan-lahan tubuh anaknya sehinggalah anaknya terdiam kembali.

Mirza mencari semula kesabarannya dan bersuara dengan lembut. "Aku takkan sesekali buat macam tu pada kau. Aku takkan lukakan hati kau sampai macam tu sekali."

"Tapi awakkan nak dia..."

"Kalau kau maksudkan pasal anak kita, memang betul aku nakkan dia. Tapi aku nak korang berdua. Kau pun keluarga aku. Aku tak nak hidup berasingan dari kau. Aku nakkan kehidupan kita. Kehidupan yang kita bina sejak beberapa bulan ni."

"Apa maksud awak? Bukan kita asyik sebut pasal perceraian je ke...." tanya Ainul, bingung. 

"Aku maksudkan setiap malam yang kita habiskan bersama-sama.... tengok movies, main catur, bersembang... apa lagi yang boleh kau gambarkan selain daripada membina sebuah perhubungan? Kita tak pernah pun buat perkara macam pasangan lain buat. Tapi sejak dua menjak ni, kita dah berjaya lakukannya. Mungkin terlewat sikit, sayang tapi itu tak bermakna yang kita tak boleh selamatkan perkahwinan kita ni. Kau je yang selalu sebut pasal cerai. Aku tak pernah pun cakap tentang perkara tu. Aku nakkan kita. Bersama."

"Saya rasa...." bisiknya perlahan membuatkan Mirza tidak dapat medengar dengan jelas dan dia mendekatkan lagi tubuhnya pada Ainul. "Saya rasa awak ni seorang lelaki yang hebat, Mirza. Seorang lelaki yang baik dan sebab tu lah... saya tahu awak akan buat apa sahaja untuk betulkan semula keadaan. Awak sanggup berkorban demi memberikan kehidupan yang baik untuk saya dan Humaira. Tapi saya tak boleh biarkan awak buat macam tu. I can't let you keep forfeiting the things you want just because you think it's the right thing to do."

"This again. I went from demon to saint in pretty short order, didn't I? I want you to listen to me very... very carefully, Ainul because I won't be saying this again. Aku bukannya malaikat. Aku pentingkan diri bila aku cakap yang aku mahukan kau dan anak kita bersama dengan aku dan bila aku cakap yang aku mahukan kita sebagai satu keluarga. Aku ada tanggungjawab di Itali, orang-orang yang aku sayang dan perlu dijaga tapi sekarang ni aku tak nak ambil peduli pasal benda-benda tu sebab aku nak habiskan masa aku bersama dengan kau dan anak kita ni. Kehidupan yang kita bina sekarang, itu yang penting bagi aku. Jadi tolonglah berhenti bagitahu aku apa yang perlu aku buat dan cuba untuk berubah."

Ainul merenung suaminya, keliru. Beranikah dia untuk mempercayai setiap bait kata-kata suaminya? Atau itu sekadar suatu lakonan semata? Ainul menelan air liur, cuba memberi respons tetapi Mirza mendekatkan tubuhnya ke hadapan dan mengucup bibir isterinya, kelu Ainul seketika.

"Jangan cakap apa-apa, hummingbird. Cuma berilah aku peluang sekali lagi..." Mirza kelihatan seperti sedang menanti hukuman darinya. Mampukah dia untuk menolaknya? "Aku tahu apa yang aku minta ni berat bagi kau dan aku minta maaf. Tapi aku nak kau percayakan aku. Sekali je lagi... beri peluang pada diri kau untuk mempercayai aku." Ainul menggigit bibir, sebelum menarik nafas sedalamnya dan mula bersuara.

"Kita perlu namakan si kecil ni sebelum kita bawa dia balik ke rumah," katanya perlahan, mengabaikan permintaan Mirza yang menghembuskan nafas yang ditahannya dari tadi. Dia dapat merasakan tekanan yang keluar dari tubuh lelaki itu.

"Ada idea?" tanya Mirza, sambil membelai lembut ubun-ubun anak perempuannya. "Hmm, kalau dia dah berambut hitam, rasanya kita patut namakan dia Humaira," wajah Mirza bercahaya menunjukkan bahawa dia sukakannya dan dia menghadiahkan sebuah ciuman pada bibir isterinya yang sedang tersenyum itu. "Aku harap dia takkan jadi seorang gadis yang panas baran macam Dania yang kita pilih..."

"...Kalau dia ikut perangai kau, memang huru-haralah hidup kita," Mirza berjenaka dan Ainul menjelirkan lidahnya.

"Tolonglah, awak ingat awak tu baik sangat ke," lenting Ainul. "Kita namakan je dia Humaira dan mendoakan yang terbaik."

"Hmm, kalau dia ada sikap degil dan panas baran kau tu, aku rasa aku akan lebih sayangkan dia lagi," akui Mirza. "It'll certainly make life interesting."

"Kenapa awak asyik beli barang mainan dan pakaian untuk budak perempuan ye, Mirza?" tanya Ainul setelah lama mendiam dan tangan yang mengusap kepala tadi terhenti seketika, sebelum menyambung kembali. "Saya bersyukur sangat bila awak dah beli barang-barang tu semua dari awal. Tapi kenapa?"

"Kenapa?" Mirza menggelengkan kepalanya dan teragak-agak sekali lagi sebelum bertemu mata dengan mata isterinya. "Aku cuma... berharap yang anak kita ni perempuan,"  Melopong Ainul jadinya dek kata-kata Mirza. Dia tidak pernah terfikir pun tentang itu sebelum ini.

"Awak mengharapkan anak perempuan?"

"Ya. Terlalu," Mirza meyakinkan isterinya, matanya tetap pada wajah Ainul.

"Saya tak faham..." Ainul menggelengkan kepalanya sedikit. "Kenapa?" Mirza tidak menjawab, menjatuhkan pandangannya pada bayinya.

"Mirza?"

Mirza merenung isterinya sekali lagi. Dia cuma tersenyum sebelum mengangkat bahu.

"Ini bukan masa dan tempat yang sesuai untuk kita bincang tentang perkara ni, Ainul," Mirza mengecewakan hati Ainul dengan berkata sebegitu.

"Tapi..."

"We'll discuss it soon but right now I think  Humaira is ready to be burped," Dengan penuh canggung, Ainul memusingkan badan bayinya dan meletakkannya dengan berhati-hati supaya kepala anaknya itu berada di bahunya.

"Awak boleh panggilkan nurse tak?" Ainul bertanya pada Mirza. "Saya tak pasti nak buat macam mana."

"Rub your hand on her back in a circular motion," Mirza perasan akan riak terkejut di wajah isterinya sebelum menghela nafas. "Nurse tu ajar aku macam mana nak buat malam tadi lepas aku bagi dia susu botol masa kau tengah tidur."

Ainul mematuhi arahan suaminya dan akhirnya, si kecil itu sendawa kecil. Bunyi comel itu hanya pasangan yang baru bergelar ibu bapa sahaja yang akan menghargainya dan mereka tersengih antara satu sama lain ketika mendengarnya. Di saat itu, Ainul mula mempercayai bahawa dia akan hidup bahagia sehingga ke akhirnya sekali lagi.... dan itu membuatkannya terlalu takut.

_______________________________________________________

Suara halus yang datang dari bayi kecil itu mengejutkan Ainul dari lenanya. Dia cuba beralih dari katilnya sebelum bergerak ke bilik tidur bayi. Sejurus sahaja dia tiba di situ, Ainul terpandang akan Mirza yang sedang memujuk anak mereka yang sedang menangis di dalam dakapan suaminya. Lelaki itu cuma memakai seluar pendek sahaja dan dia memegang bayi itu rapat ke dada sasanya. Mirza berdendang perlahan pada Humaira dan Ainul terharu melihat gambaran yang terlakar di hadapannya ini.

Mirza mengangkat kepalanya tiba-tiba dan terlihat isterinya sedang berdiri di ambang pintu. Rambutnya kusut dan terpacak-pacak.

"Hey," Mirza tersenyum. "Aku ingatkan yang kau takkan terjaga. Kau nampak letih sangat pagi tadi. Aku tak rasa yang dia lapar pun. Cuma lampin dia je yang basah, tu yang sampai terbangun tu. Aku dah tukar pun tadi. Sekarang ni, anak kita dah bersih dan selesa tapi bad mood dia je yang belum hilang lagi," Ainul melangkah mendekati mereka dan menyentuh wajah Humaira sambil tersenyum gembira.

"Very cranky," Ainul mendekatkan tubuhnya untuk memberi ciuman pada dahi bayinya yang lembap dan merasakan Mirza terkaku seketika apabila pipinya mengenai dada suaminya sewaktu itu. Mereka berdua terdiam sementara sebelum Ainul menelan air liur dan mengundur ke belakang. Dia melabuhkan punggungnya di atas kerusi malas dan memerhati Mirza yang menyambung membelai dan bercakap dengan anaknya yang masih menangis lagi itu.

Akhirnya Mirza juga duduk di kerusi malas bersebelahan Ainul, sementara dia menidurkan Humaira. Rengekan Humaira semakin menghilang sebelum dia tertidur. Ainul menoleh dan tersenyum apabila dia tersedar yang Mirza juga sudah terlelap di situ. Humaira masih setia di dada suaminya dan tangan kekar itu memeluk erat bayi mereka.



Ainul memandang dari lelaki itu ke bayinya dan tersenyum pada persamaan di antara mereka berdua. Humaira memiliki senyuman Mirza dan hidung itu benar-benar mirip suaminya. Ainul berdiri perlahan-lahan dan cuba mengambil bayinya dari pegangan Mirza. Kening lelaki itu berkerut apabila Ainul cuba mengalihkan tangan suaminya dan sebaliknya Mirza menguatkan lagi genggamannya.

"Mirza," bisik Ainul. "Biar saya letak dia dekat katil."  Mata Mirza terbuka dan dia tersenyum tatkala melihat Ainul berada hampir dengannya.

"Ainul," kata Mirza dan di kala itu, Ainul ternampak sinar cahaya di dalam mata coklat suaminya yang tidak mampu dia fahami. Ainul mengelipkan mata dan mata Mirza bertukar menjadi normal semula apabila dia tersedar sepenuhnya. Ainul tidak pasti sama ada ianya cuma sekadar bayangannya sahaja ataupun tidak. Mirza melepaskan pegangannya dan merendahkan kepalanya untuk mencium rambut hitam si kecil itu.

Ainul sedar yang suaminya sedang berdiri dan mengekorinya ke katil bayi. Mirza berada betul-betul di belakangnya dan memerhati dari bahunya ketika dia meletakkan Humaira di atas tilam.

"Mata dia sama macam kau," bisik Mirza ke telinga isterinya dan Ainul terlompat, terkejut dan terganggu dek kehangatan nafas suaminya pada kulitnya itu.

"Ya ke?" tanya Ainul bersahaja. "Saya tak boleh tahu pun."

"Memang sah ikut mata kau..." Mirza meletakkan tangannya di atas bahu isterinya dan Ainul tertekan dengan kehangatan tangan lelaki itu pada kulitnya yang terdedah. Nafas Ainul menjadi semakin tidak teratur. Tangan Mirza membelai bahunya perlahan-lahan.

Dia menarik isterinya ke belakang dengan lembut sehinggalah isterinya tersandar pada dada sasanya dan dia melepaskan pegangannya dengan senang hati. Kedua-dua tangannya melingkari pinggang Ainul pula dan dia cuma memeluk isterinya ketika mereka asyik memerhati anak mereka yang sedang tidur dengan lena itu.

Akhirnya, Ainul menggerakkan kepalanya ke belakang untuk bersandar di tubuh suaminya.

"Tengoklah apa yang kita dah buat," ujar Mirza, nada suaranya dipenuhi dengan rasa cinta dan bangga. "Dia sangat sempurna." Ainul tersenyum mendengar kata-kata suaminya itu.



"Alah, siapa-siapa pun boleh buat baby," Ainul mengusik dan Mirza mendengus.

"Yalah tapi ada tak diorang dapat anak yang sempurna macam anak kita ni?" Ainul memandang bayinya, dengan wajahnya yang bulat, ruam susu yang membuatkan pipinya berubah menjadi merah jambu dan rambut halus hitamnya itu.

"Tak... saya tak rasa diorang ada anak macam ni," Ainul bersetuju.

"Ainul..." suara Mirza berubah menjadi nada serius dan Ainul cemas sekali lagi. "Aku cuma... aku nak..." Mirza seolah-olah kehilangan kata-kata dan Ainul mengerutkan dahinya, memikirkan jika mereka akhirnya akan berbual mengenai perjanjian itu. Sudah sebulan Humaira dilahirkan dan mereka masih belum berbincang mengenai perkara tentang kenapa Mirza mahukan seorang anak perempuan.

"Terima kasih," kata Mirza akhirnya dan Ainul menoleh sedikit untuk melihat wajah suaminya, terpana mendengar ayat tersebut.

"Untuk apa?" tanya Ainul, keliru.

"Sebab dah berikan aku semuanya yang aku tak sangka aku akan miliki," kata Mirza setelah lama membisu. Suaranya berat dengan emosi dan matanya bertemu dengan mata Ainul.

"Apa yang saya dah bagi pada awak, Mirza?" tanya Ainul lalu berpusing supaya menghadap suaminya.

"Sebuah kehidupan," dua patah perkataan itu mengecewakannya kerana ia tidak memberi apa-apa makna langsung padanya. Baru sahaja dia hendak meminta Mirza supaya bercerita dengan lebih lanjut, suaminya bersuara. "Kebahagiaan, kegembiraan dan seorang anak perempuan yang sangat cantik..."

"Dan kebahagiaan dan kegembiraan je yang awak nak dalam kehidupan ni?" tanya Ainul setelah berfikir secara mendalam. Mirza tersenyum sedikit.

"Tak.. aku mahu lebih dari tu. Tapi ni pun dah cukup baik."

"Apa lagi yang awak nak?" soal Ainul ingin tahu.

"Kau."

"Awak kan dah dapat saya."

"Tak.. aku belum. Not the way you were before, when we first married... before I stupidly proceeded to trample your heart and ego into ground."

"Saya dah berubah sejak tu, grown up. Saya tak mampu jadi perempuan yang sama lagi."

"Yes, you haven't change in fantastic ways but you've just become more guarded. Dan aku tak salahkan kau. Tapi aku nak kau percayakan aku sekali lagi."

"Saya percaya," bisik Ainul.

"Tak, aku nak kau percayakan aku sepenuh hati kau, Ainul. Aku nak kau mencintai aku sekali lagi. Aku takkan sesekali lukakan hati kau."

"Kenapa saya perlu percayakan awak macam tu sekali lagi, Mirza?" tanya Ainul di dalam bisikan dan Mirza tersenyum, sebelum memegang wajah isterinya dan merenung sepasang mata bundar itu.

"Sebab aku cintakan kau, Ainul." Kata-kata itu mengejutkannya. Ainul sepatutnya sudah boleh mengagak tentang itu, sepatutnya dia sudah tahu suaminya akan mengatakannya... tapi buat seketika dia tidak mampu berfikir dan dia tidak tahu untuk memberi respons pada bait bicara suaminya tadi.

Mirza tersenyum pahit.

"Aku tahu kau masih belum percayakan aku," bisik Mirza. "But I'll make it my life's work to convince you." Mirza menundukkan kepalanya dan mencium isterinya lembut, bibir itu basah, lembut dan manis di bibirnya. Mirza mengangkat kepalanya terlalu cepat dan Ainul menjengketkan kakinya untuk menyambung kembali aksi tadi.

"Mirza..." Ainul tidak tahu untuk berkata apa tetapi Mirza menggelengkan kepalanya dan tersenyum mesra.

"Tak apa. Aku cuma nak kau tahu je." Mirza mengucupnya sekali lagi. Kali ini lelaki itu semakin rakus.

"Doktor ada sebut pasal pantang larang dekat saya minggu lepas," Ainul mengingatkan dan Mirza merengus mendengar kata-kata isterinya itu.

"I didn't tell you how I felt because I was trying to get you into bed, Ainul," Ainul tersenyum melihat wajah suaminya yang sudah memerah.

"I know that, Mirza. Now hurry up and take me to bed, will you?"

Mirza mengangkat isterinya ke dalam dukungannya dan membawanya keluar dari bilik tidur bayi lalu menuju ke bilik tidur mereka.


p/s : okay, khas untuk readers saya yang setia. :) mampu x Ainul percayakan sekali lagi suami dia?

post signature
thank you for spending your time exploring my world :)

Tags:

Share:

5 comments

  1. Thanks cik Author, best nak lagi hahah!

    ReplyDelete
  2. thank you :)

    insya-ALLAH saya try buat mnggu ni.

    ReplyDelete
  3. Hi Weirdo!

    Moment of truth by Mirza? and moment of spilling by Ainul.. Oh my lady, it's better be the wisest decision!
    Don't why but Mirza... speechless!!!

    Btw, I prefer the old blog layout, more sense of love though bit 18xs... LOL!!

    #snbn#

    ReplyDelete
  4. haha. ni baru sikit moment of truth by Mirza. lepas ni ada lagi. ^^,

    hmm, old blog layout? ye ke? okay2, nanti saya tukar balik. hahaha.
    that's why saya cakap, kalau sekali melangkah masuk dalam blog ni, you have to be open minded.

    rasa macam x berani nak baca, jangan masuk dalam blog ni. lol~

    ReplyDelete

hello dear :) x salah pun baca sambil komen kan.