Nafasku Hanya Untuk Dia S.E -bab 1-



BAB 1

12 tahun selepas itu..

      Ainul Hayat menabur coklat cip pada biskut yang terakhir sekali dan kemudiannya dia meletakkan gelas-gelas yang berisi coklat mousse putih ke atas dulang. Dia sangat sukakan majlis makan malam kecil-kecilan sebegini. Semua itu adalah untuk kawan rapat suaminya dan sepupunya, yang mana menjadikan semua ini kelihatan lebih sempurna. Suhairi dan Alfie pasti akan hadir, begitu juga dengan isteri-isteri mereka, iaitu Dalily dan Safrina. Dia tidak pernah menyangka akan kasih sayang yang terlalu banyak di dalam hidupnya. Memang pada mulanya ketika mereka sudah berbaik, dia masih lagi mempunyai syak wasangka pada suaminya sendiri. Tetapi kini, dia terlalu menyayangi Mirza hingga membuatkan dia tidak tahu jika dia mampu hidup tanpa lelaki itu.

      Mereka mempunyai tiga orang anak yang sangat comel, dan salah seorang daripadanya, Humaira sudah pun membesar menjadi anak dara. Mereka itulah nafasnya, mereka itulah cinta hatinya kini.

      Dia melirik pada ruang dapurnya dan terhenti pada kad yang tergantung di pintu almari. Sambutan Tahun Baru adalah hari yang paling ditunggu oleh mereka semua. Segala pakaian sudah siap digosok dan disimpan rapi di dalam bilik. Hadiah untuk anak masing-masing juga sudah dibalut dengan kemas dan hanya akan diberi tepat pada 1 Januari nanti. Walaupun sambutan ini tampak meriah, tetapi ia tetap tidak dapat mengalahkan suasana Hari Raya Aidilfitri. Keterujaan itu semakin kuat terbina di hatinya. Dia tidak sabar untuk memberi hadiah yang dibelinya kepada Mirza.

      Membuka pintu dapur menggunakan punggungnya, dia berpaling untuk melihat keadaan bilik yang tiba-tiba sepi. Mirza tersenyum padanya ketika dia meletakkan dulang tersebut ke bawah.

      “Kau memang hebatlah bila masak, Ainul,” kata Alfie.

     “Terima kasih.” Dia memberikan semua orang setiap gelas yang berisi mousse itu. Suaminya pantas menangkap tangannya lalu mencium tapak tangannya. Bergetar rasa hati dek arus elektrik yang datang dari sentuhan lelaki itu. Pasti sahaja jadi begini setiap kali dia bersama dengan Mirza. Walau bagaimanapun, dia tahu ada sesuatu yang sedang bermain di dalam minda suaminya. Ainul menarik tangannya semula dan duduk di sebelah lelaki itu. Perbualan bermula sekali lagi.

      “Korang nak buat apa raya nanti?” tanya Mirza.

      “Kitorang nak duduk rumah je. Seronoklah tengok salji tahun ni. Rina pun bukan suka sangat nak pergi tempat panas kalau depan mata dia dah nampak snowman,” usik Alfie.

      “I just like it okay. Bukan senang nak buat snowman kalau kat tempat yang tak ada salji.” Safrina tersenyum pada suaminya.

      “Lepas sambut kat rumah mertua aku, aku ingat nak bawa Dalily dengan Adlan ke kabin kami sepanjang minggu tu. Sambutan tahun baru dan salji hanya disambut oleh kitorang bertiga je. Ah, tak sabar pula rasanya,” jelas Suhairi. Ainul memerhati suami sepupunya itu yang memegang wajah Dalily dan mencium pipi mulus itu, hangat. Cinta di antara mereka berdua memang tidak dapat disangkal lagi. 

      “Ewww, gelilah. Beragaklah sikit, brother.” Tingkah Alfie, berpaling sambil menutup matanya.


    “Eh, dia kan isteri aku. Suka hati akulah.” Suhairi mencium pipi wanita itu sekali lagi dan melepaskan pegangannya. Jelas kemerahan di wajah Dalily ketika itu. Pastilah malu jika ditayang di hadapan orang lain walaupun sudah bertahun-tahun mereka hidup bersama.


      Ainul tergelak kecil dan mula merasa mousse yang dibuat olehnya itu. Dia perasan akan Mirza yang sedang bermain-main dengan sudunya tetapi tidak pula dibawa ke mulut. Hatinya sudah mula berdetak tidak menentu. Apakah yang sedang difikirkan oleh Mirza ketika ini? Dia merapatkan tubuhnya dan menggenggam tangan lelaki itu.


      Mirza mengerling padanya menunggu tindak balas.


      “Abang okay?” tanya Ainul.


      “Yep, abang okay. Sedap sangat kek ni, sayang.” Mirza memberikan senyuman hambar kemudian mula berbicara dengan Alfie. Ainul tidak mempersoalkan suaminya mengenai hidangan yang lansung tidak bersentuh itu. Ainul bukannya bodoh. Dia tahu ada sesuatu yang sedang bermain di dalam minda suaminya. Biarlah, dia akan sabar menunggu sehinggalah suaminya bersedia untuk bercerita. Ketika para suami meninggalkan bilik tersebut, Ainul sibuk membersihkan pinggan mangkuk dan menolak pertolongan daripada Dalily dan Safrina.


      Mereka sangat baik kerana menawarkan bantuan, tetapi dia perlu berbuat sesuatu dengan tangannya. Dia tahu mereka mengekorinya ke dapur. Perlahan-lahan, tidak mahu memecahkan apa-apa, Ainul meletakkan segala pinggan mangkuk itu ke dalam singki.


      “Kau okay?” tanya Dalily.


      Ainul tergelak kecil kemudian berdiri tegak supaya dapat berdepan dengan mereka berdua. Dia menarik nafas seketika kemudian merenung dinding yang berada di sebalik bahu sepupunya itu. Betapa pantasnya perubahan yang berlaku dalam hidupnya. Dia terlalu bahagia di dalam dunia kecilnya sendiri.

      Lelaki itu masih tetap mengingininya sama seperti sebelum ini, tetapi bukan perkara itu yang menjadi persoalan. 

        Aduhai suamiku, ceritalah pada isterimu ini. Ainul dah buat sesuatu yang abang tak suka ke?


     “Aku tak tahulah. Mirza macam makin jauh je dari aku sekarang ni. Aku ada juga cuba berkias-kias dengan dia. Tapi dia selalu mengelat. Mesti ada sesuatu kan, kalau tak, takkanlah kau pun boleh perasan.” Ainul terasa air mata yang mula bertakung di tubir mata. Dia bertarung dengan diri sendiri untuk bersikap tenang. Mirza adalah satu-satunya kekasih hati yang dia miliki, dan dia tidak tahu apa yang perlu dia lakukan di dalam hal seperti ini.


      “Alah, aku rasa nanti dia cakaplah tu dekat kau,” pujuk Safrina.


      Dia tersenyum pada dua orang perempuan itu ketika sangsi mula bermaharajalela di dalam mindanya. Tiada siapa kenal Mirza sepertimana dia kenal suaminya. Lelaki itu sudah membuka terlalu banyak tentang dirinya kepada dia, dan masih dia tetap terasa keseorangan ketika ini. Ainul memusing-musingkan cincin di jarinya menggunakan air sabun.

      Safrina dan Dalily mula berbual sesama mereka. Ainul tersenyum, menganggukkan kepala apabila perlu. Hatinya sakit dengan rasa ingin tahu tentang apa yang telah terjadi. Dia tahu dia tidak boleh bercerita tentang hal ini kepada bapanya. Tiada sesiapa yang boleh menjadi tempat untuk dia meluahkan perasaan itu melainkan Mirza sendiri. Mirza adalah segala-galanya bagi dia. Tetapi takkan pula mahu diluahkan pada orang itu pula? 

      Ainul menarik nafas sedalam yang mungkin buat beberapa minit apabila tiada sesiapa memerhati. Udara membantu mengosongkan fikirannya yang kusut. Tahun baru semakin menjelang tiba, dan mereka sepatutnya berbahagia, bukannya bersedih hati. Dia ketawa apabila mendengar jenaka daripada Safrina. Mereka semuanya berkawan baik. Dia melirik seketika pada pintu yang membawa kepada Mirza yang sedang bersantai bersama dua orang lagi sahabatnya

      Cinta itu sudah berubah arahkah? Dia tahu tubuh badannya sudah semakin membulat. Dia telah melahirkan tiga orang anak, dan tidak mungkin bentuk badannya akan sama kurus seperti dahulu.

      Adakah Mirza mahukan model yang lebih muda? Wanita jelita yang kurus?

      Dia bukan lagi wanita yang berumur dua puluh satu tahun. Lelaki itu sudah berjanji untuk menyayanginya sepenuh hati selama-lamanya. Selama-lamanya bagaikan hanya sekadar impian kosong sahaja nampaknya. Mirza juga sudah tidak mahukan anak lagi.


      Apa yang mampu dia lakukan hanyalah menanti.

p/s : cerita ni tak segempak macam NHUD 1. so, jangan marah ye kalau x best. heee... 
post signature

6 comments :

  1. what happened? don't mess things upmirza!

    p/s:rasa sedih pulak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. what happened? kena tunggu episod seterusnya. :P

      Delete
  2. Nak lagi...jangan berat sangat eh conflict-nya. Thank you!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tak berat pun. don't worry. yang ni saja-saja bosan tambah cerita. hehe. dulu dah berat masalah diorang, kalini biarlah ringan je. biasalah. alam rumah tangga. macam tu ler..

      Delete

hello dear ! thanks for dropping by. i'll make sure to reply asap !

My Instagram

Copyright © The Minimalist Traveler. Made with by OddThemes