Hati Diusik Cinta -bab 2-

BAB 2
Kami baru sahaja berjalan ke jalan raya ketika dua lagi trak besar bergerak laju, dan diikuti pula oleh sebuah kereta BMW berwarna hitam bersama cermin yang gelap di belakangnya.

      “Diorang ni nak pergi mana sebenarnya erk?” Nafas Nazifah semakin mereda.

      “Entahlah,” kataku, jauh di dalam mindaku.

      Bagaimana pula boleh ada trak sebesar alam ini berkeliaran di waktu sebegini? Seingatku, tiada lagi rumah kosong yang melalui jalan ini melainkan rumahku dan…


      “Cempaka Sari Villa.” Aku mendengus, benci dengan sikapku yang pelupa. “Aku betul-betul tak ingat. Villa tu sebenarnya dah dijual awal minggu lepas.”

      “Ye ke?” Tanya Nazifah, terkejut. “Aku mengakulah, aku tak pernah sangka pula ada orang sanggup nak beli tempat macam tu. Rumah tu dah boleh dikira macam istana tahu tak. Dah berapa lama dijual dekat pasaran ya, empat, lima tahun kan? Kenapalah ada orang sanggup habiskan duit dia dengan berpindah kat kampung terpencil ni?”

      Aku menggelengkan kepala dan mengangkat bahuku. “Agaknya diorang nak larikan diri dari orang jahat kot dan diorang perlukan tempat untuk merehatkan diri. Inilah tempat yang paling sesuai kalau difikirkan balik, betul tak?” Aku tergelak kecil.

      Dia memandang ke arahku sambil menghayunkan tangannya ketika dia berjalan dan ketawa. “Agaknyalah kot.”

      Di sebalik tawaku ini, satu bisa bagai menyucuk dadaku mengenangkan akan ada keluarga baru yang bakal menetap di rumah itu. Datin Cempaka Sari sangat baik orangnya dan dia bersama suaminya telah membina rumah tersebut untuk keluarga mereka pada masa hadapan. Aku masih teringat lagi nenekku pernah memberitahu betapa kecewanya hati pasangan tua itu apabila kesemua cucu mereka yang sudah membesar, pergi menghilangkan diri tidak kembali lagi. Hanya satu sahaja cucu mereka yang rajin melawat, dan akhirnya membantu mereka berpindah ke rumah orang tua.

      “Alah, bagus juga kalau kau dah ada jiran ni. Mak kau kan tak suka bila kau duduk sorang-sorang. Kau sedar tak sekurang-kurangnya lima belas minit tau untuk polis sampai ke rumah kau, itupun speeding, kalau-kalau kau perlukan bantuan.”

      “Tak pernah pula ada perkara buruk berlaku dekat Night Jungle ni.” Aku mengekek. “Lagipun, atuk aku bukan je tinggalkan aku rumah dia. Dia pun ajar aku macam mana nak tembak pakai senapang tau.” Aku melangutkan kepala kepadanya dan membengkokkan lututku kehadapan; bibir kumuncungkan, cuba membuat gaya seperti James Bond.



      Dia ketawa padaku dan meneguk lama air mineralnya. “Kiranya kau nak cakap yang duduk dekat rumah usang lagi menakutkan tu tak pernah buat kau gerun langsung?” Nazifah berhenti berjalan dan merenungku tidak percaya. “Aku nak bayangkan kau tengah pegang senapang pun dah buat aku tergelak, Azwa. Minta maaflah, tapi agak-agaklah sikit, kau ni berat berapa je? 20kg?”

      Aku mengangkat dagu, bangga. “47kg, alah, bukannya jadi satu masalah pun.”

      Sejujurnya, benar kata kawanku itu. Aku selalu terasa bagai anak kecil ketika memegang senapang atukku setiap kali aku berlatih menembak. Tetapi masih, ia terletak elok dan terkunci di dalam simpanan di bawah katilku, andai kata aku benar-benar memerlukannya.

      “Satu-satunya benda yang aku takut sekarang ni kan kat mana pulalah aku nak berenang nanti.”

      “Kau berenang lagi ke dekat kolam Datin Cempaka Sari tu?” Dia menghantar pandangan jelik kepadaku.



      Aku menjulingkan mata. “Yalah, aku yang selalu bersihkan kot kolam tu. Suka hati akulah nak berenang bila-bila masa yang aku suka.”

      “Jangan haraplah kau boleh berenang lagi dah sekarang ni,” usiknya.

      Aku menggigit bibir bawah, geram mengenangkan tiada tempat untukku menyejukkan diri di waktu panas sebegini. Sekurang-kurangnya aku akan mula mengajar tidak lama lagi dan harapnya dapatlah membantuku melupakan tentang cuaca panas terik ini.

      Nazifah dan aku sangat teruja untuk mengajar di sekolah rendah yang sama sejurus selepas kami tamat belajar di universiti. Dia cepat-cepat mengambil jawatan lebih tinggi yang mana aku rasa tiada kaitan langsung dengan kedudukan atuknya sebagai pengetua di situ. Aku pula, baru sahaja berputus asa untuk mencari jawatan cikgu di bandar bilamana, Siti Samira, cikgu tadika yang baru sahaja berkahwin, memaklumkan berkenaan kandungannya dan meminta untuk bercuti selama setahun.

      Tiga minggu sahaja lagi dan kami secara rasminya akan menggunakan segala ilmu yang telah kami pelajari selama ini kepada generasi lain pula.

      Kami mendaki bukit yang terakhir dan melalui simpang ketiga yang akhirnya terjumpa kembali ketiga-tiga trak tersebut yang diparkir di hadapan villa yang serba besar itu. Pintu pagar besi yang besar berwarna hitam itu dibiarkan terbuka, memisahkan kawasan villa tersebut dari jalan raya.

      “Rasanya kita patut kenalkan diri kitalah,” kata Nazifah, mencapai lenganku untuk menghentikan langkahku dari melepasi kawasan villa itu.

      “Tolonglah, cakap dekat aku yang kau tengah bergurau sekarang ni?” Mataku membulat besar, melepaskan lenganku bebas dari pegangannya.

      “Apa? Tak baik tau kalau tak bertegur sapa.”

      “Tak, tapi lagi tak senonoh kalau awal-awal lagi kita dah tunjuk kat diorang dengan baju macam ni.” Mataku beralih pada badan kami, yang sudah basah dek peluh dan sudah semestinya bercampur dengan bau yang tidak menyenangkan.

      “Betul juga tu.” Dia ketawa, hidungnya mengembang dan mengecut tanda jijik. “Jomlah kita berambus dari sini.”

      Baru sahaja kami memulakan langkah, mataku ternampak bayangan seseorang yang sedang menuju keluar dari pintu hadapan dan berjalan ke balkoni. Lelaki itu sangat tinggi, bahunya tegap dan luas. Dia hanya mengenakan sepasang jeans biru bersama kemeja T berwarna hitam yang melekat elok di dada sasanya. Kakiku terhenti memberi izin kepada otakku untuk menatap wajah itu dengan lebih lama.
    

  Cahaya matahari pagi menyerlahkan rambut ikalnya yang berwarna hitam itu berserta jambang halus yang menghiasi wajahnya. Perutku memulas dan nafasku tercungap-cungap.

      “Wow! Itu ke jiran baru kau?” Suara nyaring Nazifah bergema dan kepala lelaki itu tertoleh ke sebelah, matanya merenung ke jalan raya di bawah dan akhirnya terus kepada kami.

      Keningnya terangkat dan sebuah sengihan nakal terukir di bibir itu.
      
p/s : kalau suka, komen lah sikit. ^^
post signature

Tags:

Share:

4 comments

hello dear :) x salah pun baca sambil komen kan.