Hati Diusik Cinta -bab 3-




BAB 3

Terus sahaja kakiku laju berjalan sepantas mungkin dari hadapan pagar lelaki itu sehinggalah ke hadapan jalan rumahku sendiri. Buat pertama kalinya semenjak aku berpindah tahun lepas, aku bersyukur aku tidak pernah memotong rumput yang sudah mula meliar di kawasan halaman Villa Cempaka Sari itu. Walaupun aku gembira dengan tindakanku ini, aku masih dapat merasa renungannya di sebalik pokok-pokok kecil yang ditanam sebagai perhiasan rumah tersebut.


      Lelaki itu sangat tampan. Tidak seperti lelaki yang pernah kulihat sebelum ini. Selepas Darius, tiada lelaki lain yang berjaya menarik perhatianku. Atas beberapa sebab yang tidak mampu kufahami, ia menakutkan diriku.


      Sebaik sahaja aku sampai di hadapan rumahku, aku membuka pintu skrin, lega kerana Nazifah tidak mengubah fikirannya dan pergi berbual dengan lelaki itu. Aku terasa geram, bukan ini caranya aku ingin memperkenalkan diriku kepada jiran baru. Nazifah tergelak besar dibelakangku dan aku menoleh untuk menasihatinya sejurus sahaja kami melangkah masuk ke dalam.

      Dia menahan diri dari ketawa dan mengangkat tangannya untuk menghentikanku sebelum sempat aku berpeluang untuk bersuara. “Bertenang, kau nampak okay je. Lagipun, dia jauh dekat atas kot tadi. Tak mungkinlah dia nampak kita kat bawah ni.”

      Oh, dia nampak kita okay!

      Aku mengekorinya masuk ke dalam dapurku dan mengeluarkan dua gelas tinggi dari almari. Aku sangat pasti yang lelaki itu bukan sahaja sedar akan kehadiran kami berdua, tetapi tahu yang kami berdua sedang mengilai ketawa seperti budak sekolah.

      Perutku sudah mula berada di fasa tenang, tetapi bayangan wajah itu kembali bertalu di dalam fikiranku membuatkan perasaanku menjadi tidak menentu.

      Aku tertanya-tanya jika dia akan nampak lebih tampan dengan jarak yang lebih dekat pula.

      “Aduhai, bertuahnya kau Wa!” Nazifah tersenyum ketika aku meraih bekas ais batu dari dalam peti sejuk. Aku merenung ke arahnya ketika aku meletakkan bekas tersebut ke atas kaunter.


      “Kita bukan tahu apa-apa pasal lelaki tu pun.” Tingkahku.

      Aku menjulingkan mata sambil mendengar bunyi clink dari ais yang bersentuhan dengan kaca gelas ketika aku memasukkannya. “Entah-entah dia tu dah kahwin, ada anak lima lagi,” aku menambah.

      “Boleh jadi, atau mungkin juga dia masih bujang dan sedang mencari seorang cikgu sekolah yang degil tahap dewa untuk mengindahkan lagi hidupnya yang serba serbi kekosongan tu.” Nazifah menggoyang-goyangkan keningnya ke arahku dan berdiri dari kerusinya, berjalan melepasi ruang dapur itu untuk mengintai di sebalik tingkap sisi. Dari tingkap tersebut, tiada sebarang pokok yang menghalang pemandangan halaman di sebelah dan belakang Villa Cempaka Sari itu.

      “Apesal pula nak indahkan hidup dia?” Suaraku bergetar.

      “Alah, apa salahnya. Sekurang-kurangnya kau boleh bergembira juga sekali kan.”

      Aku tersentak mendengar kata-katanya. “Tak nak aku… aku dah cukup gembiralah.”

      “Bila kali terakhir kau keluar dengan lelaki? Huh?” Dia memusingkan lehernya dan menaikkan sebelah kening untuk memandang semula ke arahku.

      Mataku tertutup rapat, dia tahu akan kisah cintaku lebih dari diriku sendiri. Kisah cinta siapakah ini sebenarnya?

      “Tahu pun. Dah dekat setahun sejak mamat bengong tu lukakan hati kau. Sekarang ni dah tiba masanya kau teruskan kehidupan kau dan tunjukkan dekat orang siapa diri kau yang sebenarnya.”

      “Seriously?” Aku tergelak kecil dan kugelengkan kepala. Sungguh bukan gayaku.

      Wajahnya bercahaya bersama senyuman lebar yang menyerlahkan gigi mutiaranya yang putih berseri. Aku tahu dia sudah menetapkan sesuatu di dalam mindanya. Dan tiada apa yang mampu membuat dia dari berhenti melakukan apa yang dia mahu.

      “Apa kata kau pergi mandi, stailkan rambut bagi lawa sikit, bukannya serabai macam ni dan cari gaun comel-comel yang selama ni kau biar terperap dekat dalam almari baju kau tu. Ooh, baju yang ada sutera sekali dengan manik-manik dekat depan dia tu.” Sengihannya semakin melebar. “Lepas tu kau pergi sana dan kenalkan diri kau. Mesti dia tergoda punya dengan kau nanti.”

      “Yelah,” balasku. Aku menoleh, berpura-pura mengikut arahannya yang mengarut itu dan terkeluar juga tawaku ketika aku sudah melangkah keluar dari dapur dan berpaling semula ke arahnya. “Oh ya, lupa pula. Aku ni bukannya perempuan murahan.” Aku mengangkat tanganku tinggi di udara sambil menjelirkan lidah kepadanya.

      Nazifah mengalihkan perhatiannya ke arah tingkap sekali lagi. “Eleh, jangan cakap yang aku tak pernah nak tolong kau pula nanti,” katanya diikuti bersama gelak kecil.

       Aku menghabiskan mengisi air masak ke dalam gelas yang telah tersedia dari dalam jug besar dan mengambil masa yang lama untuk minum. Bibir yang kering dan tekak yang perit terasa menyengat buat seketika ketika ia mula menerima cecair tersebut. Aku membawa gelas Nazifah kepadanya dan mendapati diriku sedang merenung ke luar tingkap dengan penuh rasa ingin tahu.

      Tiada apa yang boleh dilihat dari sini melainkan seorang lelaki separuh umur yang berpakaian baju Polo berwarna biru berserta seluar khakis sedang mengangkut kotak-kotak. Rasanya ada lebih kurang sedozen pekerja yang memenuhi rumah tersebut bersama dengan perabot.

      “Betullah cakap kau wei.”

      Aku mengalihkan pandanganku untuk melihat apa yang disaksikannya dan ternampak seorang budak kecil berambut ikal sedang berlari-lari anak di sekitar halaman rumah tersebut. Dia sedang mengejar seekor rama-rama, berlari sekeliling tanpa kisah akan dunia luar. Gambar yang dilukisnya sangat comel, dan tidak semena-mena aku tersenyum apabila dia terlompat, mencuba untuk menangkap serangga tersebut yang akhirnya tidak membawa tuah.


      Walaupun terasa bahagia melihat budak lelaki cilik itu bermain-main di kawasan rumahnya, hatiku membiaskan rasa kecewa. Kenapalah aku perlu kisah jika lelaki itu sudah berkeluarga pun?

      “Baguslah untuk dia,” kataku, menarik langsir dari tangan Nazifah dan membiarkan ia jatuh semula ke tempat asalnya.

      Dia meneguk sedikit air dan berjalan semula ke meja, melabuhkan punggung di atas kerusi bersama gelas yang masih lagi di tangan.

      “Bila Rizal dah buka tempat baru tu, aku yakin mesti kau akan jumpa lelaki baik yang boleh cairkan hati kau sekali lagi,” ujarnya.

      “Aku dah tak laratlah nak menagih cinta lelaki.” Aku berjalan kembali ke singki dan mengisi semula gelasku. “Sekurang-kurangnya tak buat masa sekarang ni.” Sungguh aku tidak menipu. Rancanganku termasuklah membaiki rumahku dan memberi perhatian sepenuhnya pada tugasku sebagai seorang guru. Tiada lelaki yang mampu mengisi kekosongan di dalam rancanganku ini.





post signature

Share:

3 comments

  1. Salam ukhwah..jalan-jalan blogwalking dari senarai peserta Segmen Nak URL Blog #3 Mialiana.com.. salam perkenalan, salam ceria dari MyCherita

    ReplyDelete

hello dear :) x salah pun baca sambil komen kan.