Hati Diusik Cinta -bab 4-



BAB 4

“Mana boleh macam tu. Kau baru 23 tahun! Muda sangat kot untuk bencikan lelaki.”

      Aku memilih untuk mengabaikan dia, memandang ke bawah ais yang sudah mencair di dalam gelasku.

      “Janganlah macam tu, kau baru je ada satu boyfriend selama kau hidup, Azwa. Anggaplah dia tu sebagai satu ujian sebelum kau berjumpa dengan lelaki yang sempurna untuk kau.” Nazifah memusingkan kerusinya untuk memandangku. “Darius tu dah semulajadi bodoh, tapi kalau ikut logik pun, kekasih sejak dari sekolah menengah ni memang tak pernah kekal lamalah. Kau kena kumpul balik kekuatan kau yang dulu. Tapi macam manalah kau nak cari yang lain kalau kau asyik sibuk je memanjang.”


      Aku mengangkat sebelah kening bersama pandangan sinis. “Sejak bila kau tahu macam mana nak pikat lelaki ni? First date pun tak pernah lepas.” Suaraku disulami dengan rasa geli hati yang tidak mampu kusembunyikan.

      “Aku tengah menunggu Mr. Right akulah.” Nazifah tersengih, tetapi suaranya bergetar dan aku sempat menangkap nada melankolik di dalam kata-katanya itu.

      “Maksud kau, kau tengah menunggu Rizal Hasmi.” Aku menarik keluar kerusi yang bertentangan darinya dan duduk. Aku membuka kasut dan stoking menggunakan hujung jari kakiku. Geli jadinya kaki yang sudah terdedah ini apabila udara panas mula menyapa mereka.

      Nazifah menghabiskan air yang selebihnya dan berdiri, tidak mengendahkan komenku. Dia meletakkan gelas tersebut di dalam singki. “Aku gerak dululah. Aku nak mandi lepas tu aku nak beli barang dapur sikit.”

      “Agak-agak kau terserempak dengan Rizal tak nanti?” Aku tersenyum, berharap untuk menceriakan hatinya.

      Nazifah menjulingkan mata, ada sebuah senyuman terukir di bibir itu.

      Aku tidak pernah menyangka seorang lelaki bermasalah seperti Rizal mampu menyentuh hati kecilnya itu. Tetapi ternyata dia berjaya memandangkan aku asyik mendengar cerita tentangnya dari Nazifah tanpa henti sehinggalah kini.

      “Agak-agak budak lelaki kecil tu ada dekat dalam kelas kau tak nanti?” duga Nazifah, sambil melangkah ke pintu hadapan.

      “Siapa tahu? Tapi dia nampak macam muda sangatlah nak masuk tadika.” Aku benci untuk mengakuinya, tetapi sebahagian dari diriku tidak mengharapkan budak itu berada di dalam kelasku nanti. Tinggal bersebelahan bersama bapanya, kelihatan kacak menawan setiap hari, sudah cukup membuatkan hatiku resah.

      Nazifah mengeluh. “Mesti seronok kan bila tengok kau melayan budak-budak kecil tu semua. Almaklumlah, kau ni kan anak tunggal. Sepupu pun langsung tak ada.”

      “Hey! Aku pernah jadi babysitter okay.”

      “Hmm, iyalah. Samalah tu.” Dia ketawa ketika dia sudah menghampiri pintu skrin hadapan yang mengisi rumahku dengan udara sejuk.

      “Nanti aku jumpa kau Sabtu ni dekat restoran Rizal, kan?” soalku.

      “Hari Jumaatlah. Aku nak minta tolong kau carikan baju yang sesuai untuk aku. Ha, jangan lupa berkenalan dengan jiran baru kau tu. Nanti ceritakan semuanya dekat aku okay.”

      Pandanganku beralih semula ke arah tingkap apabila aku terdengar pintu itu ditutup perlahan.

      Jiran baru. Itu sudah semestinya satu perubahan yang perlu aku biasakan mulai dari sekarang. Aku tertanya-tanya akan nama keluarga tersebut, atau lebih tepat lagi nama lelaki yang tampan itu. Dia tidak kelihatan seperti lebih dari usia tiga puluh tahun pun; mungkin aku sendiri yang menyangka bahawa budak kecil itu adalah anak lelakinya. Boleh jadi anak saudara, atau juga anak kepada salah seorang kawannya.

      Aku memandang ke bawah tanganku yang berlabuh di atas meja, dan menggelengkan kepala sambil ketawa mengenangkan harapan yang tidak pasti. Apa sudah terjadi dengan aku ini?

      Selepas beberapa minit menikmati ketenangan dan kesunyian, aku berdiri dan berjalan ke singki, meletakkan gelas kosongku ke dalamnya. Aku terlalu ingin membersihkan diri, bukan sahaja dari larianku tadi, tetapi juga dari imaginasi nakal yang mula terbayangkan wajah dan tubuh lelaki misteri itu dari mindaku ini.





post signature

Tags:

Share:

1 comments

hello dear :) x salah pun baca sambil komen kan.