Wordless Wednesday .:SOAL HATI:.

 
Kisah Benar Tentang Sahabat Untuk Perkongsian :)
 “Ketika di­tiupkan ruh pada anak manusia tatkala ia masih di dalam perut ibunya sudah ditetap­kan ajalnya, rezekinya, jodohnya dan celaka atau bahagianya di akhirat”.
— Allah telah menentukan jodoh kita maka tidak layak bagi kita untuk bimbang dan risau. Kalau sudah sampai waktunya jodoh itu pasti akan datang sendiri.
Allahhuakbar… Mengalir air mata saya saat menerima pesanan dari sahabat yang kini sedang mengerjakan umrah sekaligus bernikah di sana.
Sahabat yang ku anggap kakak, dalam usia 30 tahun baru bertemu jodohnya. Dan paling indah, bernikah di tanah suci. Bertemu lelaki yang baik akhlaknya… Ya Allah cemburunya saya. Namun saya tetap mengucapkan syukur dan tahniah kepadanya.
Teringat peristiwa tahun lepas. Dia mengadu kepada saya dengan esak tangis yang panjang tentang hatinya terluka ditinggalkan lelaki yang dicintai. Tanpa sebab musabah lelaki yang hampir menjadi tunangan berubah hati, mengangkat kaki memungkiri janji yang di buat bersama. Allah… Sedih bukan kepalang.
Saya mengutuk lelaki tersebut didalam hati. Benar-benar tidak tahu untung! Dia gadis baik. Solatnya terjaga. Auratnya terjaga. Cantik lagi bijaksana. Saya tahu, sebab saya bukan sahaja sahabat baiknya, saya juga teman serumahnya sewaktu belajar di UiTM. Bertahun-tahun mengenalinya, bukan sekejap. Bodohnya lelaki yang tak tahu menghargai gadis sebaik dia.
Masa berlalu, berkat doa dan solat istikharah, dia bangkit menjalani hidup. Meneruskan status gadis muslimah dan meneruskan usaha menanti cinta sejatinya. Sedang rakan sebaya sudah berumah tangga, beranak pinak, dia masih sendiri.
'Sabarlah wahai sahabat… Akan tiba masanya Allah menghadiahkan seseorang sesuai dengan peribadi mu dan Allah takkan ingkar dengan janji-Nya. Wanita yang baik untuk lelaki yang baik.'
Seiring waktu berjalan, doa dan kesabarannya terbalas. Allah SWT menghadiahkan seorang lelaki bernama jodoh yang baik untuk nya. Pertemuan di masjid menjadi titik mula perkenalan, dan tidak menunggu waktu yang lama untuk mengikat janji perhubungan halal di sisi Allah SWT. Kisah pertemuan pertama sangat indah. Sumpah saya cemburu… Saya pun mahu begini! :)
Pengajaran yang saya dapat dari kisah sahabat saya ini, tatkala mendapat ujian (jodoh) ia akan ber­sabar maka sabarnya menjadi kebaikan baginya. Dan ketika mendapat nikmat ia bersyukur, maka kesyukurannya itu men­jadi baik pula baginya. Alhamdulillah.
Semoga kekal bahagia hingga ke syurga wahai sahabat… :’)

Kisah Benar Tentang Sahabat Untuk Perkongsian :)


“Ketika di­tiupkan ruh pada anak manusia tatkala ia masih di dalam perut ibunya sudah ditetap­kan ajalnya, rezekinya, jodohnya dan celaka atau bahagianya di akhirat”.

— Allah telah menentukan jodoh kita maka tidak layak bagi kita untuk bimbang dan risau. Kalau sudah sampai waktunya jodoh itu pasti akan datang sendiri.

Allahhuakbar… Mengalir air mata saya saat menerima pesanan dari sahabat yang kini sedang mengerjakan umrah sekaligus bernikah di sana.

Sahabat yang ku anggap kakak, dalam usia 30 tahun baru bertemu jodohnya. Dan paling indah, bernikah di tanah suci. Bertemu lelaki yang baik akhlaknya… Ya Allah cemburunya saya. Namun saya tetap mengucapkan syukur dan tahniah kepadanya.

Teringat peristiwa tahun lepas. Dia mengadu kepada saya dengan esak tangis yang panjang tentang hatinya terluka ditinggalkan lelaki yang dicintai. Tanpa sebab musabah lelaki yang hampir menjadi tunangan berubah hati, mengangkat kaki memungkiri janji yang di buat bersama. Allah… Sedih bukan kepalang.

Saya mengutuk lelaki tersebut didalam hati. Benar-benar tidak tahu untung! Dia gadis baik. Solatnya terjaga. Auratnya terjaga. Cantik lagi bijaksana. Saya tahu, sebab saya bukan sahaja sahabat baiknya, saya juga teman serumahnya sewaktu belajar di UiTM. Bertahun-tahun mengenalinya, bukan sekejap. Bodohnya lelaki yang tak tahu menghargai gadis sebaik dia.

Masa berlalu, berkat doa dan solat istikharah, dia bangkit menjalani hidup. Meneruskan status gadis muslimah dan meneruskan usaha menanti cinta sejatinya. Sedang rakan sebaya sudah berumah tangga, beranak pinak, dia masih sendiri.

'Sabarlah wahai sahabat… Akan tiba masanya Allah menghadiahkan seseorang sesuai dengan peribadi mu dan Allah takkan ingkar dengan janji-Nya. Wanita yang baik untuk lelaki yang baik.'

Seiring waktu berjalan, doa dan kesabarannya terbalas. Allah SWT menghadiahkan seorang lelaki bernama jodoh yang baik untuk nya. Pertemuan di masjid menjadi titik mula perkenalan, dan tidak menunggu waktu yang lama untuk mengikat janji perhubungan halal di sisi Allah SWT. Kisah pertemuan pertama sangat indah. Sumpah saya cemburu… Saya pun mahu begini! :)

Pengajaran yang saya dapat dari kisah sahabat saya ini, tatkala mendapat ujian (jodoh) ia akan ber­sabar maka sabarnya menjadi kebaikan baginya. Dan ketika mendapat nikmat ia bersyukur, maka kesyukurannya itu men­jadi baik pula baginya. Alhamdulillah.

Semoga kekal bahagia hingga ke syurga wahai sahabat… :’)


-bukangadisbiasa-





post signature

Share:

10 comments

  1. Alhamdulillah, semoga berkekalan sehingga ke jannah...

    ReplyDelete
  2. salam kenal n follow sini Amy..nice sharing

    jemput baca : of cinta sejati n kahwin lambat

    ReplyDelete
    Replies
    1. wassalam. salam kenal juga. :)

      nanti saya follow and baca

      Delete
  3. wow, yup betul jodoh kita da ditetapkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. :) so, kita kena selalu percayakan takdir ALLAH lebih baik dari apa yang kita rancangkan.

      Delete
  4. Allahuakhbar.
    Memang kisah kawan Amy ke? Kisah benar ye? Tersentuh bila bace..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ni memang kisah benar tapi bukan kawan saya. saya cuma kongsi je. link sahabat tu ada dekat bawah post saya -bukangadisbiasa- tu. ^^,

      memang tersentuh. ALLAH takkan sesekali berikan kita sesuatu yang kita tak mampu nak terima. nikmat ALLAH tu sangat tak ternilai harganya.

      Delete
  5. Akak nak share entry Amy kat 1 of the blogger. Mohon share ye:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh. boleh je kak. kongsi untuk kebaikan. apa salahnya. ^^

      Delete

hello dear :) x salah pun baca sambil komen kan.