Hati Diusik Cinta -bab 5-



Pandangan Pertama

      Aku terjaga dek bunyi kuat dan bising yang datang dari tingkapku yang sudah terbuka itu. Memusingkan badan, aku membenamkan wajah ke atas bantal dan mendengus. Aku sudah mula membenci jiran baruku ini.

      Perlahan-lahan, bunyi bising tadi semakin menghilang dan mataku tertutup rapat. Rasa mengantuk menyapaku sekali lagi dan aku terlalu gembira untuk merealisasikannya apabila tiba-tiba sahaja bunyi hentakan kuat mengisi ruang rumahku membuatkan aku terus terjaga sepenuhnya. Aku mengengsot turun dari katilku dan menghadap ke arah tingkap, hati terasa berang. Bunyi itu tidak lain tidak bukan adalah daripada gerudi tukul, tetapi apalah fungsi mesin tersebut kepada sesiapa di pagi hari sebegini?

      “Ugh!” Aku menghentakkan kaki, menyampah, dan menuju keluar dari bilik tidurku. Jari-jemari kularikan di rambut yang kusut sambil berjalan mencari punca yang mengganggu lenaku sebentar tadi.


      Aku terhenti di pertengahan jalan dan menyeringai ketika melihat jam atukku yang tergantung di penjuru ruang tamu.

      “Cet.” Ini tidak mungkin terjadi. Lapan suku pagi kalau tidak silap pengiraanku.

      Kebiasaannya, mindaku sudah ditetapkan agar aku akan terjaga setiap pukul tujuh pagi untuk larianku. Bengang, aku memberus rambut yang menghalang pandangan mataku yang kuyu dan mengeluh sebelum menyambung bergerak ke dapur di belakang rumah.

      Bersama kesenyapan dan kuapan yang besar, aku menolak tingkap dan membuka tirai langsir dapur yang dihiasi dengan corak bunga pucat. Sudah lama aku berniat untuk menukarnya, cuma masih lagi tidak berkesempatan. Mataku secara automatik berlabuh pada seorang wanita muda yang berdiri di sebelah kolam di halaman belakang Villa Cempaka Sari.

      Rambutnya yang berwarna hitam pekat beralun lembut sehingga ke pinggang. Badan yang langsing itu digayakan pula dengan blaus merah jambu bersama seluar panjang berwarna putih. Tidak semena-mena ia sudah memberitahuku segalanya yang perlu ku tahu. Oh tidak!

      Dia merupakan pemilik kepada lelaki misteri yang kuhabiskan malamku bermimpi tentangnya. Tidak hairanlah aku terlewat tidur. Hatiku terlalu sibuk berangankan lelaki yang tidak bernama malam tadi. Sudah lama rasanya aku tidak bermimpikan tentang seorang lelaki semenjak aku berpisah dengan Darius a.k.a Dayus itu.

      Aku merengus. Sesetengah orang sentiasa beroleh tuah di dalam hidup mereka. Aku tertanya-tanya jika ada seseorang yang merampas tuahku atau mungkin juga aku terlalu menderita mengenangkan kisah silam dan masih lagi bersedih memerhatikan orang di sekelilingku jatuh cinta dan hidup bahagia selama-lamanya sedangkan aku pula hidup bersendirian membuat kek hari jadi untuk anak-anak mereka.

      Nampaknya perempuan itu sedang menjerit memberi arahan, sebelah tangan di pinggang, sebelah lagi pula dihalakan ke beberapa kawasan di sekitar halaman tersebut. Rasa menyampah pula bila aku melihat dia. Sesungguhnya aku bukanlah seorang perempuan yang senang cemburu pada sesiapa, lebih-lebih lagi atas sebab seorang lelaki yang masih belum ku bertemu dua mata, tetapi ia bukan sekadar tentang lelaki itu sahaja sebenarnya. Aku tidak mampu menyuarakannya tetapi jauh di sudut hatiku, aku mengagumi perempuan itu walau hanya sekilas pandang. Suami kacak, anak comel, dan sebuah rumah yang cantik.. itulah impian yang aku dambakan selama ini.

      Aku menjatuhkan peganganku di langsir dan berkata pada diriku sendiri, ”Well, that’s that.

      Secara rasminya, lelaki misteri itu sudah terkeluar dari senarai. Tiada alasan lain untuk menghabiskan masaku membayangkan wajah lelaki tersebut.

      Bukan sahaja lelaki itu sudah dimiliki, tetapi dari apa yang aku nampak, kolam kesayanganku juga bakal dimusnahkan. Bertuahnya kau, Azwa.

____________________________________________________________________________

      Di ketika itu juga, aku mendapati diriku sedang menjalankan rutin pagiku… berlari di dalam kedamaian. Nazifah tidak mungkin akan menemaniku lagi, aku terlalu pasti akannya. Selama bertahun aku mengenalinya, aku tidak pernah melihat dia penat sebegitu rupa. Dia lebih suka bersenam di gim pada waktu petang. Sangat berbeza dengan aku.

      Ketika aku melepasi simpang yang pertama, seluruh fikiranku hanya tertumpu pada kolam Cempaka Sari sahaja dan jiran baru yang kacak itu pula sudah lama menghilang dalam mindaku. Semuanya kelihatan sempurna. Sekumpulan awan yang berarak membuatkan aku bersyukur kerana ia meredupkan matahari pagi yang memancar terik ke bumi.

      Bau udara pagi yang segar menyelubungi rongga hidungku setiap kali aku bernafas. Muzik memenuhi seluruh pendengaranku, mendendangkan lagu Justin Timberlake berulang kali.

      Sebuah senyuman terukir di bibir apabila aku hampir sampai ke penghujung jalan yang bertulis ‘you are now entering city limits’ di sebuah papan tanda kecil di situ. Kakiku bergerak ke hadapan, melajukan lagi larianku. Ketika aku melepasi jalan untuk berpatah semula ke tempat aku datang tadi, seluruh tubuhku semakin terasa hangat.

      Aku menyambung larian, tetapi langkahku semakin perlahan dan memberat, apabila mataku terkunci dengan matanya.


      Itu dia.. aku punya jiran baru. Seorang putera raja yang sentiasa mengisi malamku, berlari dengan hanya memakai kemeja T kelabu berserta seluar separas lutut berwarna hitam sahaja. Mataku terpaku pada dada sasanya yang terbentuk jelas di bajunya yang ketat itu.

      Menggelengkan kepala untuk mengelakkan diriku dari berfantasi lagi, aku menghadiahkan sebuah senyuman mesra dan berdoa agar ia nampak meyakinkan dan tidak canggung.

      Emosi yang berbolak balik di dalam hati membuatkan aku bingung. Ini sungguh bukan diriku yang sesuka hati menggoda mana-mana lelaki, lebih-lebih lagi jika lelaki itu sudah pun berumahtangga. Aku mencapai ke bawah dan melarikan jemariku di atas iPod, mematikan muzik tadi.

      “Pagi,” katanya, mata itu bercahaya dengan keterujaan dan disebabkan terlalu gelabah, aku menutup mata dan menyambung berlari melepasinya tanpa satu suara pun yang terkeluar. Hebat!

      Apalah yang ada pada lelaki ini sehingga membuatkan tubuhku bereaksi tidak menentu. Syukurlah aku sudah jauh darinya. Tetapi aku tersedar yang dia juga mungkin akan melalui tempat yang sama, di mana aku bakal berjumpa dengannya sekali lagi di belakangku nanti.

      Tidak semena-mena badanku kaku. Aduh, sudah berapa lama agaknya lelaki itu berada di belakangku?

      Memikirkan bahawa aku mungkin sudah melakukan sesuatu yang mengarut atau memalukan dan tanpa sedar dia sedang memerhatikan kelakuanku membuatkan telingaku berdesing dan perutku memulas.

      Aku tidak pernah bertindak separuh sedar sebegini, dan apa yang mampu kulakukan hanyalah mengimbau kembali momen sepanjang setengah jam yang aku habiskan dengan berlari tadi. Kehangatan menyelubungi tubuhku dan jantungku terhenti sesaat apabila memori lima belas minit lebih awal tadi kembali bertandang di dalam kepala.

      Terperasan akan lopak air di hadapan, aku mengangkat tangan ke atas kepalaku dan menari-nari di sekelilingnya, berlagak seperti aku ini seorang penari ballet yang hebat.

      Aku mengeluh berat. Apa kenalah dengan aku ni? Nasib baiklah aku tidak meneruskan aksi pelikku tadi, walaupun menari sebegitu hanya akan membuatkan aku ternampak akan dirinya lagi cepat.

      Hai, banyak tuah betul aku hari ini. Akhirnya aku meneruskan larianku dan….oh, tidak. Darahku mengalir sejuk, kakiku yang semakin memberat membuatkan pergerakanku semakin perlahan. Wajahku semakin terasa hangat. Astaghfirullah al’azim.

      Aku menarik keluar dengan tangan yang menggeletar dan mencampakkannya di atas bahuku. Bagai terasa mahu pengsan sahaja di situ kerana terlalu malu. Memori ketika aku berhenti untuk mengikat tali kasutku sejurus selepas aku meninggalkan rumah membuatkan jantungku berhenti berdegup. Selepas mengikat tali tersebut sebanyak dua kali sama seperti yang dilakukan oleh budak kecil, aku berdiri dan… alahai seluar aku ini.

      Aku menghembuskan nafas berat dan menggigit kuat bibir bawahku ketika teringat saat di mana aku berdiri, aku tertarik hujung seluarku dan akhirnya ia terlondeh sedikit menampakkan bahagian belakang yang tidak patut dilihat oleh sesiapa pun.

      Tolonglah bunuh aku sekarang.Aku benar-benar mengharap agar bumi akan membuka mulutnya dan menelan tubuhku ini.

      Aku terpaksa memaksa diriku untuk percaya bahawa lelaki itu sudah berada di laluan pejalan kaki di belakangku ketika peristiwa itu terjadi. Memikirkan yang dia melihatku mengangkat semula seluarku yang sudah terlondeh amat berat untuk aku terima.

      Kasihan lelaki itu. Bukan sahaja dia mempunyai seorang wanita yang cantik jelita di sisinya, dia juga turut mempunyai jiran pelik seperti aku ini yang sesuka hati menari di sekeliling lopak bagai dunia ini aku yang punya dan juga memakai seluar yang terlalu longgar membuatkan seluarku londeh tidak semena-mena.

      Yeah, aku menganggukkan kepala, tidak perlu lagi rasanya aku berasa resah untuk membuatkan dia kagum dengan diriku lagi.

      Ya Allah, kenapalah aku mesti pakai seluar ini hari ini?Aku mengeluh, berlari lebih laju dan mengerling pada seluarku yang longgar. Ia berwarna biru pucat bersama belang berwarna merah jambu di setiap sisinya. Ibuku membeli pakaian ini ketika aku memasuki pertandingan larian di sekolah menengah.. tahun pertahamaku di sana. Bajuku pula sekadar jersi berwarna putih yang hanya layak dijadikan sebagai alas kaki sahaja memandangkan sudah terlalu banyak kotoran di bahagian depannya.

      Jarang pula ada orang akan melalui kawasan ini, lebih-lebih lagi di waktu sebegini. Itupun sehinggalah trak besar semalam yang hampir membunuh aku dan Nazifah dan juga sekarang ini.

      Aku terlalu asyik dengan duniaku sehinggalah aku terdengar bunyi seseorang berdehem. Oh tidak. Aku menoleh ke kiri dan dia di situ, melangkah setapak supaya berdiri di sebelahku.

      “Um, hi.” Aku mengeluh melihatkan kelakuanku ini. Gugup bukanlah permulaan pada setiap perbualan harianku tetapi memandangkan kami berdua sudah menyedari akan betapa bodohnya aku sudah beraksi pagi ini, aku mengabaikannya.

      Dia merenung ke arahku bersama senyuman manis, sambil meliar memandang ke atas dan ke bawah tubuhku. Lantas aku merenung tajam padanya, menghantar amaran supaya tidak suka-suka memandangku sebegitu.

      Dia tidak berkata apa-apa, tetapi aku dapat menangkap sinar tawa di dalam matanya sebelum dia memandang ke hadapan jalan yang kami lalui. Dan tiba-tiba sahaja dia tergelak.

      Itulah ketawa yang paling seksi sekali yang pernah kudengar. Menjulingkan mata, aku kembali berlari perlahan, memakukan pandangan di hadapan.

      Okay, tak adalah seksi mana pun.

      Terlalu sukar bagiku untuk tidak mengendahkan perasaan yang mula bertandang di dalam hati. Setiap otot bekerja lebih masa cuba memastikan aku berlari dengan betul sementara aku memastikan penampilanku sentiasa nampak menarik di matanya.

      Mengalahlah, Azwa. Dia kan dah kahwin. Nafasku menjadi tercungap-cungap ketika aku ketawa. Aku sudah hilang akal. Menarik atau tidak, aku bukanlah jenis perempuan yang suka memikat lelaki dengan cara seperti ini dan aku terlalu pasti aku tidak mahu memulakannya sekarang.

      “Awak selalu lari ke awal-awal pagi macam ni..?”

      “Azwa,” kataku, menjawab soalan yang tidak ditanya langsung itu.

      Bibirnya mengukir senyuman manis. “Saya Ikhwan.”

      Akhirnya, ada juga nama. Mengalihkan pandanganku ke tangan kanan Ikhwan, aku tidak ternampak langsung sebarang cincin di jari manisnya.

      “Jadi?” katanya, menunggu.

      “Hmm?” Aku sudah kehilangan punca. Apa pula yang ditanya oleh lelaki ini tadi? Kenapalah kami tidak boleh berlari dengan tenang sahaja? Sudahlah lelaki ini nampak terlalu menggoda, lagi-lagi bila berada dekat dengannya.

      “Awak selalu lari hari-hari awal pagi macam ni ke? You’re in great shape.” Dia memandang sekali lagi ke arah tubuhku, mengerling seketika pada kakiku dan naik semula ke atas, tersengih. “Very nice shape,” ulang Ikhwan bersama suara yang garau.

      Aku menelan air liur, mengelipkan mata, dan memandang bawah ke arah kakiku. Sambil terus berjalan perlahan, aku mengingatkan diriku.

      Dia bukanlah milik sesiapa.

      “Ha’a. Setiap pagi.” Aku perlu menyedarkan diriku tetapi panahan mata lelaki itu setiap kali aku menjeling ke arahnya membuatkan aku tergoda. Pandangan itu terlalu berkuasa, dan ia membuatkan aku kehilangan nafas serta-merta.

      “Awak pula? Awak pun apa kurangnya.” Akhirnya, aku mampu bersuara dengan ayat yang penuh dan tanpa gugup.

      Ikhwan tersenyum sinis. “Setiap pagi. Walaupun dekat bandar dulu, saya berlari dekat atas treadmill je. Pagi ni rasa macam nak ubah selera pula.”

      Aku menjulingkan mata. Berapa lama dia akan mengekalkan senaman ini?

      “Hmm…” Tiba-tiba kakiku tersadung ke dalam lopak di jalan yang tidak rata itu dan badanku mula tersungkur ke hadapan, tangan tergapai-gapai ganas.

      Aku sudah tahu apa yang akan terjadi, dan pasrah menunggu sahaja akibatnya.

post signature

Tags:

Share:

3 comments

hello dear :) x salah pun baca sambil komen kan.