Tragedi 4 Ramadhan (Selamat Hari Bapa)

12:00 p.m
apartment
ALLAH, aku rindu mereka.

ini entri ulangan. 

Razzif : arwah ashu. Jafri: arwah abah
along, belajarlah naik motor. nanti bila abah dah tak ada, boleh along bawa adik-adik pergi sekolah.

bingit. aku terjaga dari tidur. Irfan menangis. mana ummi ni? 

Ummi, oh ummi. adik nangis.

lama. ummi dekat dapur kot. Irfan makin kuat menangis. aku pun berdiri dan bergerak ke luar. esakan mula kedengaran. kenapa?

aku ternampak ummi yang sedang meraung di luar. kenapa? apa yang dah terjadi? astaghfirullahalazim. cepat-cepat aku berjalan ke luar rumah.

ada atuk, maklong, ayong dan ummi. kenapa semua menangis? ya ALLAH, kenapa?

along, abah dengan ashu dah tak ada. 


dup! jantung terhenti seketika. betul ke apa yang aku dengar ni? 

nenek bagitahu tadi. abah dengan ashu meninggal sebab kemalangan. 

meraung lagi semua di situ. aku hanya mampu berdiri tanpa suara. lama aku berdiri. tidak mampu berbuat apa. aku berjalan perlahan-lahan ke dalam rumah dan tersandar lemah di dinding. 

aku dah tak ada abah. aku dah tak ada ashu. 



mereka sangat jauh di mata. nenek sahaja tempat kami tahu khabar tentang apa yang berlaku.

setiap tahun, nenek pasti akan membawa dua orang lagi ahli keluarga pergi menunaikan umrah. kali ini arwah abah dan arwah ashu. sudah ditakdirkan mereka meninggal dunia di sana. 

kebetulan, salah seorang sahabat nenek sedang sakit. jadi nenek yang menjaga. arwah ashu benar-benar ingin pergi berniat terlebih dahulu. beria mengajak arwah abah. sudah ditakdirkan, mereka meninggal dunia di tempat kejadian gara-gara manusia yang terlalu mementingkan diri.




sayu hati. Irfan baru umur setahun. baru nak kenal siapa itu abah. patutlah seminggu sebelum arwah abah pergi menunaikan umrah, dia demam panas sangat. ingatkan demam biasa.

nenek pun cakap, nenek ada mimpi nampak arwah abah dengan arwah ashu melambai-lambai nenek sambil berpakaian putih di Mekah. nenek hanya redha. kami pun redha.



ummi tak percaya pada mulanya. sebab tak nampak depan mata. tapi nasib baiklah nenek ada di sana. neneklah yang membuatkan ummi aku percaya. arwah abah dengan arwah ashu dikebumikan di sana.

setakat ni, semua dah tengok kubur arwah abah dengan arwah ashu. ummi kata yang kaum perempuan tak dapat tengok dari dekat. yang lelaki je dalam masuk dalam kawasan tu.

aku tak berkesempatan lagi. moga-moga suatu hari aku dapat melihat dengan mata sendiri. insya-ALLAH.

andai pun terluka kadang kala, betapa banyaknya dosa aku pada arwah abah, hanya doa sahaja kini yang mampu aku titipkan.

aku minta maaf abah. akan kukotakan segala nasihat yang kau berikan kepadaku sehari sebelum kau berlepas ke sana. 

bila adik-adik sedih, ingatkan.

abah dengan ashu meninggal pada hari yang baik dekat tempat yang baik dengan niat yang baik. bersyukurlah. ALLAH benar-benar menyanyangi mereka berdua.

kini, arwah atuk pun meninggal dalam keadaan tersenyum. memang sungguh benar indah bertemu dengan ALLAH sememangnya.

moga-moga kita pun mati dalam iman juga. mudah-mudahan. apa yang kita ada sekarang ni, syukurlah. jangan disia-siakan. andai masih ada ibu bapa, sungguh hargailah. mereka tidak dapat ditukar ganti. jangan menyesal seperti aku. aku sudah tidak mampu berbuat apa lagi.




pilu. sayu. ALLAH, aku rindu.

aku ucapkan selamat hari bapa kepada semua bapa yang berada di luar sana. peranan sebagai seorang bapa sama berat juga. separuh jiwa seorang isteri hilang bila suami tiada di sisi. i can see that. terima kasih pada bapa yang bertanggungjawab sepenuh hati menjaga anak-anak kalian sehingga mereka menjadi anak-anak yang berjaya dan masih merendah diri, masih tidak lupa siapa yang menjaga mereka dari kecil.

tahniah.

ini adalah entri repost. terima kasih pada yang sudah komen sebelum ini. harini terlebih emosi. maaf. dan jatuh pula pada hari bapa. hmm.. 

post signature

Share:

14 comments

  1. stay strong amy..never lost hope to see him again in Jannah..

    ReplyDelete
  2. *lap air mata dgn tisu*

    tabah ye kak amy. semoga ayah kak amy dan ashu kak amy ditempatkan dalam kalangan org beriman amin

    ReplyDelete
  3. Amy :) you are a very strong girl, walaupun kita belum kenal rapat but I can feel it. teruskan berdoa untuk mereka yea, girl. :)

    ReplyDelete
  4. sedihnye.. hurm.. akak baru je kehilangan abah.. sedih memang sedih tapi kite kena redha kan..
    al-fatihah~

    ReplyDelete
  5. sedihnya.. semoga Amy J tabah dan sabar dalam menghadapi dugaan ini.. kuat demi ummi dan adik2..

    ReplyDelete
  6. Sedih....tabah ye amy. Doakn mereka di sana

    ReplyDelete
  7. NAnti....13 Ramadhan... Along pula bakal hiba dan sedih... :)

    ReplyDelete
  8. Dah pernah baca entri ni..Cik Mimie tau Amy kuat...sentiasa doakan Abah Amy tenang disana ye..

    ReplyDelete
  9. Adakala bila kita baca atau teringat kisah lama buat kita makin kuat dalam menjalani rutin harian.
    Life must go on..
    Al-Fatihah buat arwah..

    ReplyDelete

hello dear :) x salah pun baca sambil komen kan.