Peluru Cinta


PROLOGUE


      Aryan membuka matanya dan terlihat cahaya suram di dalam sebuah bilik yang tidak dikenali.

      Dalam keadaan mamai, dia dapat merasakan satu pergerakan di sebelahnya. Lantas kepala dipusingkan ke kiri perlahan-lahan.

      Akira sedang duduk di situ. Kepalanya tertunduk, tudung yang dipakai melitupi setiap helaian rambutnya. 

      What the hell?

      Matanya menyorot dari wanita itu ke dinding kemudian terus memerhati ke arah monitor, wayar yang bersambung ke sana sini dan berakhir di tangannya yang dicucukkan dengan jarum.

      Dia sedang berada di atas katil hospital.

      ALLAHUAKBAR, aku kena tembak!

      Aryan menutup matanya, kepala mula terasa berat dan terhuyung-hayang. Seperti tidak pernah bangun pula sebelum ini. Seolah-olah dia sudah tidak tidur selama setahun.

      Tatkala terdengar bunyi desiran, dia memaksa matanya untuk dibuka kembali. Kelihatan Akira sedang bergerak membetulkan kerusi, menongkat dagu dan jari-jemari bermain di pipi. Kepala Akira sudah terangkat tika ini dan wajah itu sangat asli tanpa sebarang solekan, seperti biasa. Sempurna. Ah, Aryan bencikannya. Sepertimana mereka pernah bercinta dahulu, wanita itu sering memakai mekap untuk ke kelas, membeli belah, makan itupun serba sederhana sahaja. Tetapi kalau dia tidak ke mana-mana, atau tempat yang istimewa, Akira tidak ambil peduli. Aryan lebih sukakan Akira yang ini.

      Mata Akira meliar pada wajahnya dan terpaku seketika.

      “Aryan?” tanya Akira, suaranya perlahan sahaja.

      “Budak-budak…” kata Aryan, serak dan bergetar.

      Akira berdiri, pergerakannya sangat lemah. Kerusinya semakin didekatkan, membuatkan dia berdiri betul-betul di sebelah katil.

      “Diorang ada dekat sini dengan Diana. Ayah kau dah bawa diorang balik rumah,” bisik Akira, memandang ke arah dada Aryan, matanya terangkat semula, “Kau macam mana?”

      “Diorang okay?” Aryan masih lagi bertanyakan mengenai anak-anak lelakinya.

      “Kau okay,” beritahu Akira. “Mungkin ambil masa sikit tapi doktor cakap kau okay so..diorang pun okay.”

      Kepenatan yang dirasai mula melarat dan orang yang terakhir sekali di dunia ini, selain Diana, yang dia mahu berada di dalam bilik hospital ini ataupun berdekatan dengannya, adalah Akira. Dia lebih rela tidur dan hanya terjaga apabila wanita itu sudah berlalu pergi tetapi dia bergelut dengan tidurnya sendiri kerana dia perlu tahu.

      “Apa yang doktor cakap?”

      “Kau akan sembuh. Tiga peluru masuk dalam badan kau. Satu dekat paha, satu dekat pinggang, satu lagi dekat bahu,” jawab Akira. “Pinggang yang paling teruk sekali tapi yang penting sekarang kau dah selamat.”

      Tiga. Kini dia ingat, dia terkena tiga kali. Dia masih terasa setiap satunya.

      Dia mahu bertanya jika suami Akira yang melakukan perkara keji ini kepadanya.

      Dia tidak mahu menyoal tentang perkara itu, sebaliknya dia bertanya, “Berapa lama lagi aku kena ada dekat sini?”

      “Adalah,” Akira mengelat.

      “Adalah apa?” tekan Aryan.

      “Tak lama pun. Paling-paling dalam dua minggu lagi.”

      Shoot, dia tidak mempunyai sebarang insurans. Aduh.

      Sebaliknya dia bertanya, “Mana Syamir?”

      “Dekat balai, nanti dia datang,” jawab Akira.

      Matanya kembali tertutup kerana ia semakin memberat tetapi dia memaksa juga kedua-dua matanya supaya terbuka.

      “Dia selamat?” 
 
Aryan tahu dia boleh bertanyakan soalan tersebut kepada Akira. Syamir dan Akira sangat rapat, Syamir mampu bercerita tentang apa sahaja kepada Akira, samalah wanita itu kepada abang lelakinya. Mereka menjaga antara satu sama lain, rahsia masing-masing disimpan kemas dan rapi. Akira pasti tahu.

      “Yep, far as he can tell, you kept him clean.

      Syukurlah,Aryan berfikir dan matanya tertutup kembali.

      Kemudian dia bertanya, “Apa yang kau buat dekat sini?”

      “Shh, Aryan, apa kata kau rehat je,” bisik Akira.

      Aryan memaksa sekali lagi matanya terbuka dan cuba fokus kepada Akira. “Apa yang kau buat dekat sini?” ulangnya, kini suaranya lebih garau, kasar dan lelah.

      Dia melihat wajah Akira berubah, mata itu semakin kuyu, bibir itu menjadi lembut.

      Aryan merenung.

      Oh tidak, dia ingat akan pandangan itu. Akira selalu memandangnya sebegitu, dan dia tahu kebiasaannya pasti berakhir dengan perkara yang tidak pernah dia jangka. Ketika mereka sedang berada di dalam majlis, ketika menonton televisyen di kedai makan, tetapi kebanyakannya ketika duduk bersetentang meja dengannya..apa sahaja meja : di rumah ayah Akira, di restoran, di universiti dahulu juga dia pernah melihat riak tersebut. Sudah lapan belas tahun dia tidak melihat reaksi wajah Akira.

      Akira merapatkan tubuh ke hadapan, tangan diangkat dan dilabuhkan di atas bahu Aryan.

      “Rehatlah, Aryan,” ulang Akira perlahan.

      Matanya kembali tertutup dan dia mahu sahaja menghalau wanita itu keluar dari biliknya. Dia mahu menyumpah ranah wanita itu. Dia tidak mahu Akira berdekatan dengan anak-anak lelakinya, dekat dengannya. Mereka tinggal di dalam kawasan bandar yang sama sekali lagi tetapi kali ini lebih dekat dari yang dia mahukan. Abang Akira pernah menjadi salah seorang ahli keluarganya, yang mana, selepas Aryan pulang semula, berubah menjadi kawan lama kemudian rakan kolej dan akhirnya, sahabat. Samalah juga dengan ayah Akira, tidaklah termasuk bahagian rakan kolej itu. Tetapi bilamana wanita itu pulang ke bandar ini semula tahun lepas dan langsung tidak pernah sesekali muncul kembali ke dalam hidupnya, Aryan sedar dia perlu belajar menerima hakikat pahit tersebut.

      Ketika fikirannya mula melayang, dia dapat merasakan tangan Akira turun ke dadanya pula.

      Ah, dia terasa mahu menyumpah sekali lagi di saat dia dapat menghidu haruman dari tubuh Akira.

      Astaghfirullahalazim.

      Baru sahaja dia ingin membuka matanya, mata itu sudah tiada, tangan itu juga sudah menghilang tetapi haruman itu masih kekal. Dengan usaha yang ada, dia memusingkan kepalanya ke sisi dan ternampak pintu itu tertutup di belakang Akira.

      Kemudian kedua-dua matanya ditutup dan tidur mula menguasai diri.

p/s : bismillahirrahmanirrahim. setelah sekian lama sudah tidak menulis, harini aku nak cuba nasib tunjuk cerita baru. maaf sangat untuk pembaca yang masih setia membaca cerita aku yang lama-lama. in shaa ALLAH, cerita-cerita macam NHUD dan CM, aku akan jual secara online sahaja memandangkan pages terlalu sikit untuk diterbitkan. tak mahal, murah sahaja in shaa ALLAH. sambil-sambil kumpul duit nak kahwin travel.  :) 

sudi-sudilah komen ye kalau ada masa. terima kasih. tajuk tu masih dalam perbincangan. kalau rasa ada idea, bagitahu ye. hehe. lelaki ni detective/polis. perempuan ni orang biasa sahaja. tapi masing-masing sudah berkahwin dengan orang lain. dan masing-masing ada masalah dalam perkahwinan. itu sahaja. terima kasih.
 
 
 
post signature

Tags:

Share:

2 comments

  1. wahhh. penuh penghayatan. nape benci sgt kt akira? ape salah akira #bila tak bc dr mula, inilah jadinyaa (ヘ。ヘ)

    ReplyDelete
  2. Permulaan yang baik Amy.. welcome back..! cepat la sudahkan... hehehehehehe...
    *ya, peminat memang jenis tak reti sabar..* :)

    ReplyDelete

hello dear :) x salah pun baca sambil komen kan.